www.AlvinAdam.com

Berita 24 Papua

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Indonesia intensifkan upaya kerjasama dengan negara Pasifik Selatan, ada apa?

Posted by On 10.35

Indonesia intensifkan upaya kerjasama dengan negara Pasifik Selatan, ada apa?

Merdeka > Uang Indonesia intensifkan upaya kerjasama dengan negara Pasifik Selatan, ada apa? Jumat, 4 Mei 2018 21:28 Reporter : Merdeka Menko Perekonomian Darmin Nasution. ©2018 Merdeka.com/Istimewa

Merdeka.com - Pemerintah Indonesia akan meningkatkan kerjasama dengan negara-negara di kawasan Pasifik Selatan. Selama ini negara-negara terse but tidak memiliki hubungan yang baik dengan Indonesia karena masalah hak asasi manusia (HAM) di Papua.

BERITA TERKAIT
  • Jelang musim kemarau, ini strategi pemerintah Jokowi cegah kebakaran hutan
  • Pemerintah janjikan regulasi kemudahan proyek meski tak berstatus PSN
  • Menko Darmin soal inflasi April 0,10 persen: Angka segitu masih oke

Menteri Koordinator Perekonomian, Darmin Nasution, mengatakan selama ini memang negara-negara di kawasan tersebut cenderung tidak senang dengan Indonesia. Oleh sebab itu, pemerintah ingin menjalin hubungan yang lebih baik dengan negara-negara tersebut.

"Itu kan untuk membangun hubungan dengan 14 negara Pasifik Selatan. Itu kecil-kecil tapi itu satu suara di PBB karena itu negara merdeka. Dijelaskan oleh Menko Polhukam untuk membangun hubungan yang baik, karena mereka cenderung tidak senang dengan Indonesia," ujar dia di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (4/5).

Menurut Menko Darmin, sebenarnya Indonesia telah melakukan diplomasi melalui kunjungan menko polhukam ke sejumlah negara di kawasan tersebut. Namun, hal ini dinilai belum cukup dan perlu ada langkah diplomasi lanjutan.
"Menko Polhukam itu sudah pernah ke sana, sudah pernah ngundang pejabat-pejabat juga, tapi beliau itu minta di-endorse oleh sidang kabinet," jelas dia.

Hal senada juga diungkapkan oleh Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P Roeslani. Menurut dia, selama ini negara-negara di kawasan tersebut memang memberikan dukungan terhadap kemerdekaan di Papua.

"Ini lebih mengenai hubungan dengan negara-negara Pasifik Selatan, yang memang mereka mendorong kemerdekaan Papua. Kan sudah ada langkah-langkah yang dilakukan oleh Menko Polhukam yang berkunjung bersama-sama dengan kami, waktu itu saya juga ikut. Kita dari diplomasi ekonomi," kata dia.

Menurut Rosan, sebagai salah satu langkah diplomasi ekonomi Indo nesia dengan negara-negara tersebut, pihaknya telah bekerja sama dalam pengembangan rumput laut.

"Kita sudah mengirimkan 50 Kg bibit rumput laut yang sekarang sedang dikerjasamakan dengan negara-negara tersebut. Kita juga sudah bertemu dengan BUMN Nauru, Eigigu Holding namanya," ungkap dia.

Selain itu, lanjut Rosan, para pengusaha Indonesia juga telah bekerja sama dengan memasok sejumlah komoditas yang dibutuhkan negara-negara di kawasan Pasifik Selatan ini. Meski nilai perdagangan Indonesia dengan kawasan ini masih sangat kecil.

"Mereka ada kebutuhan untuk rotan. Mereka juga butuh untuk swalayan. Kita yang kita suplai dan ini sedang berjalan. (Potensi perdagangan) Iya walaupun belum besar tetapi ini lebih pada kontribusi Kadin terhadap 14 negara itu yang telah mendukung kita di PBB (terhadap upaya pemerintah membangun Papua)," tandas dia.

Sebagai informasi, negara-negara yang masuk dalam kawasan ini antara lain Fiji, Kiribati, Kep ulauan Marshall, Nauru, Mikronesia, Palau, Samoa, Kepulauan Solomon, Tuvalu, Vanuatu, Tonga, dan lain-lain.

Reporter: Septian Deny
Sumber: Liputan6.com

[bim]

Baca Juga:
Presiden Jokowi incar pasar ekspor negara Kawasan Pasifik SelatanPengusaha akui ekspor alas kaki RI tinggal jauh dibanding China dan VietnamJaga daya saing industri, pemerintah permudah impor bahan baku plastikGenjot nilai perdagangan, Kadin bentuk komite BrazilSulut ekspor 11.000 ton minyak kelapa ke BelandaLampu hias buatan anak bangsa telah terangi Eropa hingga AmerikaPelumas lokal tak kalah saing dengan negara lain
Topik berita Terkait:
  1. Darmin Nasution
  2. Kemenko Perekonomian
  3. KADIN
  4. Ekspor Impor
  5. Liputan6.com
  6. Ekonomi Indonesia
  7. Jakarta
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini
  • Didiskualifikasi, petahana Danny Pomanto gugat KPU Makassar ke Bawaslu

  • Puti Guntur, Risma dan Istri Gus Ipul hadiri Haul Agung Sunan Ampel

  • Bawaslu dan Kemensos diminta serius usut beredarnya kode '1 Jari' pendamping PKH

Rekomendasi

Sumber: Google News | Berita 24 Papua

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »