www.AlvinAdam.com

Berita 24 Papua

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

31 orang tewas akibat gempa di Papua Nugini

Posted by On 07.22

31 orang tewas akibat gempa di Papua Nugini

31 orang tewas akibat gempa di Papua Nugini

id 31 orang tewas akibat gempa di Papua Nugini

Dampak gempa bumi (Foto: Antaranews)

Kegiatan di kota Tari sudah sepenuhnya mati. Semua cadangan air sudah habis dan saat ini orang-orang mengeluhkan kurangnya air bersir. Semua air dari sungai sudah kotor. Selain itu landasan udara di kota mengalami kerusakan.... Sydney (Antaranews Papua/Reuters) - Jumlah korban tewas akibat gempa tektonik yang melanda kawasan pedalaman dan pegunungan Papua Nugini bertambah menjadi 31 orang, kata pejabat setempat, Kamis .
Juga dilaporkn kerusakan pada jalan, bandar udara dan sambungan telepon menghambat upaya pengiriman bantuan.
Desa terpencil, yang dekat dengan pusat gempa berkekuatan 7.5 SR di provinsi Southern Highlands, dikabarkan terkubur oleh longsor dan menyebabkan 13 orang tewas, kata James Justin, peneliti dari Kementerian Minyak dan Energi dari Port Moresby.
Sebagian besar dari korban tewas berada di ibu kota provinsi Southern Highlands, Mendi, dan kota Tari, yang terletak hanya 40 km dari pusat gempa. Di dua kota itu, rangkaian gempa susulan membuat banyak orang khawatir tertimpa bangunan dan akhirnya memilih tidur di lapangan terbuka.
"Kegiatan di kota Tari sudah sepenuhnya mati," kata Mark Mendai, kepala Otoritas Pembangunan di kota tersebut kepada Reuters melalui sambungan telepon.
"Semua cadangan air sudah habis dan saat ini orang-orang mengeluhkan kurangnya air bersir. Smua air dari sungai sudah kotor," kata dia.
"Selain itu landasan udara di kota mengalami kerusakan, dan semua jalanan di kota Tari terbelah sehingga menghalangi lalu lintas," kata Mendai.
Juru bicara lembaga Pusat Bencana Nasional mengatakan bahwa pemeriksaan terkait jumlah kerusakan hingga kini belum selesai.
Sementara itu, Australia berjanji mengirim terpal untuk tenda, tablet pembersih air, penampung air, dan mengirim pesawat angkut militer C-130 untuk membantu pengawasan dari udara.
Sejumlah gambar menunjukkan reruntuhan bangunan di Mendi sementara para warga berupaya membersihkan jalanan dari tanah longsoran.
Jalan terputus membuat korban luka di desa tidak bisa mendapatkan perawatan di rumah sakit umum, yang hingga kini masih nampak kosong, kata Wendy Tinaik, asisten direktur rumah sakit kota, melalui sambungan telepon.
Di sisi lain, sejumlah perusahaan tambang minyak dan gas kini tengah menilai dampak kerusakan infrastruktur, termasuk di antaranya pipa gas sepanjang 700 km yang menghubungkan wilayah pedalaman denga n pabrik LNG di pabrik pinggir pantai.
Upaya itu hingga terhambat oleh cuaca buruk, kata perusahaan Oil Search Ltd. (*)
Pewarta : Penerjemah GM.N.Lintang/B. Soekapdjo
Editor: Anwar Maga
COPYRIGHT © ANTARA 2018 CetakSumber: Antara Papua Internasional

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »