www.AlvinAdam.com

Berita 24 Papua

Subcribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

IJN: kasus Saldi bukti polisi belum profesional

Posted by On 03.24

IJN: kasus Saldi bukti polisi belum profesional

IJN: kasus Saldi bukti polisi belum profesional

Pewarta : Alfian Rumagit id IJN: kasus Saldi bukti polisi belum profesional, Mimika, Polda Papua

Jayapura (Antara Papua) - Ketua Indonesian Journalist Netrwork (IJN) Papua dan Papua Barat Vanwi Subiyat menilai kasus pengeroyokan yang dilakukan sejumlah anggota polisi terhadap Saldi Hermanto wartawan okezone.com di Timika, merupakan bukti nyata bahwa abdi negara itu belum profesional dalam bertugas.
"Pemukulan atau pengeroyokkan kepada saudara Saldi Hermato, jurnalis yang bertugas di Timika pada Sabtu (11/11) malam sungguh tak adil. Para oknum polisi tersebut sangat tidak profesional," katanya di Kota Jayapura, Senin.
Pernyataan ini disampaikan oleh Vanwi guna menanggapi aksi kekerasan yang menimpa salah satu jurnalis di Timika, Mimika, Papua.
"Baiknya bila Saldi bersalah ada UU Informasi dan Transaksi Elektronik atau Undang Undang Nomor 11 tahun 2008, yang mengatur tentang informasi serta transaksi elektronik, atau teknologi informasi secara umum," katanya.
Menurut dia, UU tersebut memiliki yurisdiksi yang berlaku untuk setiap orang yang melakukan perbuatan hukum sebagaimana diatur dalam UU yang dimaksud.
"Undang-Undang ini, baik yang berada di wilayah hukum Indonesia maupun di luar wilayah hukum Indonesia, yang memiliki akibat hukum di wilayah hukum Indonesia dan atau di luar wilayah hukum Indonesia dan merugikan kepentingan Indonesia. Tak perlu main hakim sendiri, tak elok terlihat," katanya.
Aksi kekerasan kepada wartawan, lanjut Vanwi, sudah pasti membuat dunia internasional makin bertanya-tanya, ada apa dengan Timika?.
"Harusnya oknum-oknum tersebut mereka malu dengan tindakan mereka, kenapa? Mereka melakukan pemukulan?di daerah yang lagi jadi sorotan dunia karena kasus teror penembakan di Tembagapura, Mimika belum usai, bahkan makin memanas," katanya.
"Apalagi pelaku pembuat onar di daerah areal PT Freeport Indonesia belum tertangkap. Bukankah lebih baik para oknum polisi ini mencari mereka (pembuat onar,red) dan memukul para pembuat teror yang mengganggu kemanan negara. Dari pada memukul wartawan, yang katanya mitra polisi dalam tiap kesempatan," sambungnya.
Vanwi menyarankan agar oknum polisi itu lebih peka dengan lingkungan sekitarnya, dari pada memukul wartawan yang hanya mengkritik di dunia maya lewat akun sosial, sementara banyak akun-akun Facebook yang berasal dari Papua mengunggah kata atau kalimat yang sangat tidak pantas dan menyinggung kinerja aparat berseragam cokelat.
"Atau mencari dan menangkap para pemilik akun-akun Facebook di Papua yang k ata-katanya tak sopan?dan menyinggung kinerja aparat keamanan. Mampukah menangkapnya," katanya dengan nada tanya.
Vanwi menambahkan, kerja Kapolda Papua Irjen Pol Boy Rafli Amar semakin bertambah, setelah aksi kekerasan KKB yang belum tuntas di Mimika, kini harus bertambah dengan menegakkan aturan bahwa ada oknum anggotanya sedang mencoreng kinerja yang sedang dibangun.
Sebelumnya, sekelompok oknum anggota Polres Mimika mengeroyok wartawan bernama Saldi Hermanto pada Sabtu (11/11) malam sekitar pukul 22.50 WIT. Tak lagi menuruti prosedur hukum, sekelompok oknum polisi itu menghajar Saldi hingga babak belur. (*) Editor: Anwar Maga
COPYRIGHT © ANTARA 2017 Cetak Sumber: Antara Papua Hukum

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »